Posts

PENGEMBARAAN KE ANGOLA (Part 4)

Image
Hari Isnin waktu aku mulakan tugasan seminggu di Luanda dengan menaiki kereta syarikat yang dipandu oleh seorang warga Angola. Aku masih rasa mengantuk sebab badan belum dapat menyesuaikan diri dengan perbezaan zon masa. Angola adalah 7 jam kebelakang daripada waktu di Malaysia. Bersama driver tersebut seorang lelaki Scotland berusia lewat 50-an yang aku kenal. Dia mengambil aku dan 2 orang lagi member 1 syarikat yang menginap di hotel yang sama dengan aku. 2 orang lelaki warga British yang bekerja sebagai Operation Superintendant dan Technical Manager. Kami berempat kemudiannya dibawa ke Operation Onshore Base office. Adalah penting kami menaiki kenderaan yang telah ditetapkan setiap hari oleh pihak syarikat untuk mengelakkan kami terdedah pada risiko menaiki kereta yang tidak dikenali dan kemungkinan dilarikan. Seperti yang aku beritahu sebelum ni, Angola sebuah negara yang berisiko dan warga asing terdedah pada jenayah jika tidak berhati-hati.



Perjalanan dari jalan Av. Cmte. Gika, k…

PENGEMBARAAN KE ANGOLA (Part 3)

Image
Pada pukul 10 pagi, aku dah berada dalam perut pesawat Boeing 777. Pesawat hanya berlepas pada pukul 10.45 pagi dek kerana trafik pesawat di Dubai Airport yang sesak sehinggakan untuk berlepas aku dapat perhatikan banyak pesawat yang ‘beratur’ menunggu giliran untuk berlepas. Didalam pesawat tren penumpang dah berubah yang mana rata-rata penumpang adalah bangsa Afrika dan juga China. Warga China adalah pekerja binaan bagi syarikat-syarikat China yang sekarang ini antara pelabur luar utama bagi kerajaan Angola.  Tempat duduk aku ditengah-tengah pesawat dan tempat duduk sebelah adalah kosong dan seorang penumpang warga Afrika duduk selang 1 tempat duduk belah kiri aku. Aku perhatikan penumpang mengisi hampir 80% daripada kapasiti pesawat. Perjalanan dari Dubai ke Luanda mengambil masa 7 jam. Aku sampai di lapangan terbang Quatro de Fevereiro, Luanda pada pukul 5 petang waktu Angola.


Lapangan terbang ni aku perhatikan tidaklah secanggih Dubai airport. Penumpang turun dari pesawat dengan t…

PENGEMBARAAN KE ANGOLA (Part 2)

Image
Seperti yang dijadualkan, pada 26 February 2017 pukul 2 pagi aku berlepas dari KLIA (KUL) dengan pesawat Airbus A380 Emirates ke menuju ke Dubai. Serius aku kagum kejap sebab ini la kali pertama aku naik Airbus A380, pesawat penumpang yang terbesar di dunia! A380 ni double storey deck yang mana deck atas adalah untuk kelas perniagaan (bussines class) dan di bawah adalah kelas ekonomi (economi class). Aku yang bukan level-level bos ni dah confirm la lepak kat kelas ekonomi. Dapat naik Airbus A380 pun dah cukup bagus.



 Perjalanan ke Dubai memakan masa 6 jam dan kebosanan sepanjang penerbangan tu tak dapat nak describe macam mana. Rasanya macam terkurung dalam ruang terkurung yang mana kita tak boleh nak keluar kejap ambil angin dikala bosan. Mujur juga ada disediakan personal LCD monitor yang ada akses ke berpuluh movie dan berpuluh rancangan TV. Aku layan 4 movie sebelum tiba di Dubai. Itu pun ada waktu aku terlelap juga sebab dah penat dan mengantuk. Aku tiba di Dubai Airport (DXB) pa…

PENGEMBARAAN KE ANGOLA (Part 1)

Image
Trip ni sebenarnya dah hampir 1 tahun yang lepas tapi baru ada kesempatan nak upload.

Pada 26 February 2017 hingga 5 March 2017 yang lepas aku berpeluang menjejakkan kaki ke sebuah negara Afrika yang bernama Angola. Pengembaraan ini bermula bila bos aku bagi tugas untuk menyiapkan jadual projek (project schedule) daripada pihak operation di Angola untuk sebuah FPSO yang terletak di perairan negara itu (Atlantik Ocean). Bos aku dah arahkan aku sejak dari bulan Oktober 2016 lagi tapi aku minta tangguh sebab aku dah booking trip hiking ke Gunung Kinabalu, Sabah. Lepas trip Gunung Kinabalu, aku masih tak bagi kata putus kat bos aku untuk trip ke Angola ni sampai la pada awal 2017 dia hantar email supaya aku ready untuk trip ke Angola. Aku betul-betul tak bersedia dengan passport yang dah expired & skop kerja yang tak berapa jelas lagi waktu tu.
Perkara pertama yang aku kena buat bila paperwork ke Angola dah dimulakan oleh secretary projek adalah ambil suntikan vaksin Yellow Fever. Sunt…

EKPEDISI GUA BATU MALOI

Kuala Lumpur - Senawang


Bertolak dari Taman Sg. Besi, Kuala Lumpur pada pukul 5.30 pagi menuju Senawang untuk mengambil Miji di Masjid Taman Tuanku Jaafar (TTJ) Senawang, Seremban. Sampai di Masjid TTJ pada pukul 6.30 pagi, aku tengok Miji dahpun sampai dan sedang melepak di beranda masjid dengan muka tawadduk, mungkin tengah berzikir. Tanpa berlengah lagi aku masuk ke masjid untuk menunaikan solat Subuh. Usai menunaikan solat Subuh, aku bertemu Miji di beranda masjid, bertanya khabar dan kami berjalan menuju ke kereta yang aku parkir di halaman masjid. Kami kemudiannya memulakan perjalanan menuju ke Bandar Tampin melalui Jalan Seremban – Tampin.


Tampin – Air Mawang


Kami sampai di Bandar Tampin pada pukul 7.10 pagi dan terus mencari mana-mana kedai makan untuk mengambil sarapan sebagai sumber tenaga sebelum meredah Gua Batu Maloi nanti. Akhirnya kami singgah di kedai makan Iman Imani yang terletak berselahan dengan Sekolah Kebangsaan Tampin. Aku order sekeping roti telur dan nasi lemak b…

FASILITI KELAS PERTAMA, MENTALITI KELAS KETIGA

Image
Picture taken from "garisan kuning by Michelle Tan"


Sejak bekerja di Kuala Lumpur, method pengangkutan aku ke tempat kerja telah berubah. Dulu aku beli Yamaha LC135 untuk berulang alik dari Bandar Penawar ke Pasir Gudang. Motor kapcai, macam mana modified pun takkan jadi laju macam Kawasaki Z800. Maka setiap kali aku sampai ke tempat kerja aku akan penat sebelum berkerja kerana menunggang jarak jauh (80km pergi balik). Berdepan dengan beberapa siri kemalangan depan mata (ada yang cedera parah & ada yang meninggal dunia) maka aku beralih ke kereta. Memandu kereta jarak jauh lebih selesa tetapi aku perlu membayar kos tol Penawar - Cahaya Baru - Penawar sebanyak RM11.80 sehari (RM59 seminggu tak termasuk kos minyak kereta 1800cc aku yang mencecah RM100 seminggu. Maka dalam sebulan anggaran RM600 lebur diatas jalan.

Di Kuala Lumpur, dengan jarak yang tak terlalu jauh dari rumah in law ke K.L Sentral maka komuter adalah pengangkutan yang paling efisyen. Murah & selamat. …

DARI BANDAR PENAWAR KE KUALA LUMPUR

Image
Dah tiga bulan sejak aku meninggalkan kerja di company lama untuk berhijrah ke company baru. Aku cuba keluar dari zon selesa untuk mencabar diri. Bolehkah aku survive di persekitaran baru yang pastinya berlainan. Kalau dulu aku kerja bangun pagi pukul 6 pagi bersiap ke tempat kerja dengan motor LC135 sejauh 100km pergi balik. Sekarang aku bangun pukul 6.30 pagi driving sejauh 5km ke stesen komuter Salak Selatan.  Komuter sampai kadang-kadang lari dari jadual. Lebih kurang pukul 8 pagi aku dah sampai di K.L Sentral. Menapak dari K.L Sentral ke Platinum Sentral ambil masa sekitar 5 minit saja. Sebenarnya Platinum Sentral ni bangunan sebelah K.L Sentral.

Sejak 3 bulan lepas komuter menjadi teman baik aku. Seminggu pertama memang aku rasa janggal dengan sesak susuk tubuh manusia dalam perut komuter tapi lama kelamaan aku jadi biasa. Macam-macam perangai yang aku lihat depan mata. Dari putih gebu peha gadis cina pakai skirt sampai la ke wajah-wajah makcik pakcik tua. Dari pakaian pejabat …