Posts

EKPEDISI GUA BATU MALOI

Kuala Lumpur - Senawang


Bertolak dari Taman Sg. Besi, Kuala Lumpur pada pukul 5.30 pagi menuju Senawang untuk mengambil Miji di Masjid Taman Tuanku Jaafar (TTJ) Senawang, Seremban. Sampai di Masjid TTJ pada pukul 6.30 pagi, aku tengok Miji dahpun sampai dan sedang melepak di beranda masjid dengan muka tawadduk, mungkin tengah berzikir. Tanpa berlengah lagi aku masuk ke masjid untuk menunaikan solat Subuh. Usai menunaikan solat Subuh, aku bertemu Miji di beranda masjid, bertanya khabar dan kami berjalan menuju ke kereta yang aku parkir di halaman masjid. Kami kemudiannya memulakan perjalanan menuju ke Bandar Tampin melalui Jalan Seremban – Tampin.


Tampin – Air Mawang


Kami sampai di Bandar Tampin pada pukul 7.10 pagi dan terus mencari mana-mana kedai makan untuk mengambil sarapan sebagai sumber tenaga sebelum meredah Gua Batu Maloi nanti. Akhirnya kami singgah di kedai makan Iman Imani yang terletak berselahan dengan Sekolah Kebangsaan Tampin. Aku order sekeping roti telur dan nasi lemak b…

FASILITI KELAS PERTAMA, MENTALITI KELAS KETIGA

Image
Picture taken from "garisan kuning by Michelle Tan"


Sejak bekerja di Kuala Lumpur, method pengangkutan aku ke tempat kerja telah berubah. Dulu aku beli Yamaha LC135 untuk berulang alik dari Bandar Penawar ke Pasir Gudang. Motor kapcai, macam mana modified pun takkan jadi laju macam Kawasaki Z800. Maka setiap kali aku sampai ke tempat kerja aku akan penat sebelum berkerja kerana menunggang jarak jauh (80km pergi balik). Berdepan dengan beberapa siri kemalangan depan mata (ada yang cedera parah & ada yang meninggal dunia) maka aku beralih ke kereta. Memandu kereta jarak jauh lebih selesa tetapi aku perlu membayar kos tol Penawar - Cahaya Baru - Penawar sebanyak RM11.80 sehari (RM59 seminggu tak termasuk kos minyak kereta 1800cc aku yang mencecah RM100 seminggu. Maka dalam sebulan anggaran RM600 lebur diatas jalan.

Di Kuala Lumpur, dengan jarak yang tak terlalu jauh dari rumah in law ke K.L Sentral maka komuter adalah pengangkutan yang paling efisyen. Murah & selamat. …

DARI BANDAR PENAWAR KE KUALA LUMPUR

Image
Dah tiga bulan sejak aku meninggalkan kerja di company lama untuk berhijrah ke company baru. Aku cuba keluar dari zon selesa untuk mencabar diri. Bolehkah aku survive di persekitaran baru yang pastinya berlainan. Kalau dulu aku kerja bangun pagi pukul 6 pagi bersiap ke tempat kerja dengan motor LC135 sejauh 100km pergi balik. Sekarang aku bangun pukul 6.30 pagi driving sejauh 5km ke stesen komuter Salak Selatan.  Komuter sampai kadang-kadang lari dari jadual. Lebih kurang pukul 8 pagi aku dah sampai di K.L Sentral. Menapak dari K.L Sentral ke Platinum Sentral ambil masa sekitar 5 minit saja. Sebenarnya Platinum Sentral ni bangunan sebelah K.L Sentral.

Sejak 3 bulan lepas komuter menjadi teman baik aku. Seminggu pertama memang aku rasa janggal dengan sesak susuk tubuh manusia dalam perut komuter tapi lama kelamaan aku jadi biasa. Macam-macam perangai yang aku lihat depan mata. Dari putih gebu peha gadis cina pakai skirt sampai la ke wajah-wajah makcik pakcik tua. Dari pakaian pejabat …

PROSES MEMBELI RUMAH (LIVE EXPERIENCE)

Kali ni aku nak kongsi cerita pasal projek berpindah ke rumah baru kami di Taman Mutiara Desaru.
Alhamdulillah selepas menyewa dari tahun 2010 hingga 2014 akhirnya hajat untuk meiliki rumah sendiri menjadi kenyataan. Proses dia bukan mudah sebab macam-macam dugaan kami tempuh sampai kami berpindah masuk ke rumah baru ni.
Rumah Semi-D single storey ni kami booking pada awal tahun 2011 dari developer JV antara KEJORA & Bintang Fadhilat. Bintang Fadhilat kemudiannya melantik Energy Resources sebagai sub-contractor untuk pembinaan rumah di Taman Mutiara Desaru. Konsep pembinaan adalah built after loan approved. Maknanya lepas permohonan loan pembeli lulus, maka proses pembinaan akan bermula dimana financier akan membayar sejumlah amaun kepada developer secara berperingkat (secara milestone payment) . Selalunya developer yang kurang modal yang akan buat style begini. 
Bayaran RM2000 dikenakan untuk booking (dipulangkan selepas rumah siap) dan developer akan uruskan dengan lawyer yang m…

Welcome 2014

Image
Selamat Tahun Baharu 2014!!

Terima kasih pada insan-insan yang sudi membaca blog My World My View aku ni especially posting yang menceritakan live experience menunggang LC135 baharu. Begitu banyak komen yang diterima & alhamdulillah semuanya komen membina. Sejak 3 bulan yang lepas LC135 aku tak berjalan, terperap dalam rumah sebab aku makin kerap berulang ke tempat kerja dengan kereta. Naik motor memang penat.
Post paling hot dalam blog ni dah tentulah posting about Bandar Penawar Part 1 yang gaya penulisan aku agak tajam yang mana beberapa pihak mungkin tersinggung. Komen yang diberikan ada yang negatif tapi aku tetap lepaskan untuk publish. Bandar Penawar 2014 tak seperti Bandar Penawar 2010 waktu aku mula menetap. Projek perumahan tumbuh macam cendawan dengan harga rumah naik mendadak. Bandar Penawar yang dulunya kawasan hulu kini menjadi daya tarikan pelancongan sejak beroperasinya Senai-Desaru Expressway. Projek RAPID Pengerang juga merancakkan lagi aktiviti di Bandar Penawa…

KUNING DAN HIJAU

Rutin aku setiap pagi adalah isi minyak motor kat Petronas. Aku isi full minyak petrol RON97 untuk motor kesayangan dengan harapan prestasi enjin sentiasa baik.

Selalunya penjaga kaunter Petronas ni takde masalah nak faham arahan/permintaan dari pelanggan macam aku ni. "Bro, pam 7 (RON97) RM10...hijau eh"...tu ayat ringkas menyatakan permintaan aku beserta not RM10. Mudah bukan? Tapi ada jugak yang bertindak tak mengikut arahan. Tetap jugak nak set minyak kuning (RON95) dalam system. Hasilnya, aku tarik punya tarik minyak tak keluar. Aku jadi panas di pagi yang dingin tambahan pulak kalau aku dah agak terlewat.

Kesimpulannya, bertindaklah mengikut arahan. Sebelum jawab exam pun kita kena baca arahan dulu sebelum jawab. Maka sila bertindak ikut arahan.

YAMAHA LC135 2011-LIVE EXPERIENCE

Image
Beberapa bulan yang lepas aku ada cerita pasal experience aku baru beli motor Yamaha LC135 versi 2011. Preview aku masa tu cuma bersandarkan pada pengalaman menunggang dari kedai motor di Kota Tinggi hingga ke B.Penawar. Dimana aku membuat rumusan yang pembelian motor tersebut satu pembelian yang berbaloi dengan wang yang telah dikeluarkan.

Sekarang dah lebih 4 bulan aku gunakan LC135 berulang alik ke tempat kerja yang mana aku pernah membuat pengiraan dari segi kos adalah amat menjimatkan berbanding penggunaan kereta. Memang terbukti benar sebab penggunaan minyak sehari (RON97) bagi LC135 (kapasiti tank - 4 liter) adalah RM8 dengan purata kelajuan tunggangan 90-100km/j. Sebagai rekod, jarak perjalanan berulang alik ke tempat kerja aku adalah +/- 120km. Oleh itu, fuel consumption adalah 6sen/km. Kalau aku dah terlambat pagi tu memang aku akan sebat full throttle yang mana buat pengetahuan korang top speed LC135 versi 2011 ni cuma 120km/j, itu pun dicapai masa menurun bukit. Pendapat pe…